40 WNI Sudah di Mesir Positif Terinfeksi Virus Corona

Berita Informasi Kairo
news.detik.com

40 WNI Sudah di Mesir Positif Terinfeksi Virus Corona – Departemen Luar Negara( Kemlu) kembali mereformasi permasalahan Masyarakat Negeri Indonesia( WNI) yang positif COVID- 19 di luar negara . Saat ini WNI yang terpapar COVID-19 di luar negeri mencapai 3.708 orang. Kementerian Luar Negeri menyampaikan data tersebut melalui akun Twitter resminya (Sabtu (6/3/2021)). Setiap hari pukul 08:00 WIB akan melakukan update data.

40 WNI Sudah di Mesir Positif Terinfeksi Virus Corona

cairoportal – Total semua WNI yang sudah terkonfirmasi COVID-19 yang berada di luar negeri mencapai 3.708 dan sejumlah 2.829 sembuh, sebanyak 172 telah meninggal dunia, dan 707 sementara ini masih dalam masa perawatan. Di negara Mesir 40 WNI (32 sembuh, 8 stabil)

Penjelasan Tentang Virus Corona

Menemukan hewan dengan virus yang tepat di antara pasien awal virus Corona COVID-19 adalah cara termudah untuk melacak patogen, tetapi waktunya juga bertentangan dengan strategi ini.

Wanda Marquette, direktur Pusat Virus Zoonosis di Universitas Pretoria di Afrika Selatan, mengatakan: “Virus ini mungkin hilang, mungkin tidak menyebar pada hewan tertentu, itu akan menyebar ke manusia, dan sekarang menyebar.”

Teori aslinya adalah bahwa virus tersebut menyerang manusia dari hewan di pasar basah di Wuhan, tempat banyak pasien dengan corona ditemukan pertama kali saat bekerja atau berbelanja. Ketika pejabat dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China mengatakan bahwa mereka tidak menemukan virus dalam tes sampel hewan yang dilakukan di pasaran, hal ini menimbulkan pertanyaan.

Namun, mendapatkan hasil tes lanjutan dikatakan sebagai bagian dari organisasi WHO. Markotter berkata: “Data ini harus masuk ke domain publik sehingga orang dapat benar-benar memahami artinya.”

Baca Juga : Industri Kuliner Dalam Negeri Merangsak Sampai Ke Mesir Oleh Sandiaga Uno

Gavin Smith, Profesor Penyakit Menular di Duke-National University School of Medicine di Singapura, mengatakan: “Sangat ideal untuk melacak sumber hewan setidaknya dari” enam hingga dua belas bulan yang lalu “pada sampel yang dikumpulkan secara teratur dari hewan komersial. Skrining dilakukan hingga wabah virus korona pertama kali terjadi.

Organisasi yang bergerak di bidang Kesehatan Hewan Dunia yang berlokasi di Paris telah memberikan pernyataan bahwa peneliti hewan China sudah menguji sampel dari hewan untuk “beberapa lokasi”, termasuk juga unggas, kucing, anjing, serta babi. Dalam melakukan tes di China, virus korona serupa ditemukan di trenggiling, tetapi mereka tidak cukup dekat untuk dianggap sebagai nenek moyang SARS-CoV-2 baru-baru ini.

Para ilmuwan menduga bahwa virus tersebut mungkin berasal dari kelelawar tapal kuda setelah 96% pertandingan ditemukan di China. Tantangan lainnya adalah kurangnya “patient zero” atau orang pertama yang terinfeksi, yang dapat mengindikasikan bahwa virus corona telah menyebar dari hewan.

Gambarannya tidak jelas, dikatakan bahwa pasien pertama diidentifikasi di sebuah rumah sakit di Wuhan pada Desember tahun lalu, tetapi analisis genetik selanjutnya membalikkan penemuan sebelumnya bahwa virus itu ditularkan oleh manusia. The South China Morning Post melaporkan bahwa, menurut data yang tidak dipublikasikan dari pemerintah, kasus COVID-19 terdeteksi di China pada November.

Penelitian Eropa menunjukkan bahwa virus corona muncul pada akhir tahun lalu, lebih awal dari perkiraan. Sementara itu, pejabat kesehatan China menyatakan bahwa penelitian tentang asal muasal virus Corona harus dilakukan di beberapa negara. Pada akhirnya, kami tidak tahu banyak tentang bagaimana sebenarnya virus itu menyebar, dan kami kembali ke situasi itu, tetapi situasi ini bahkan lebih buruk.

kabar24.bisnis.com

Cara Pencegahan Virus Corona

Mutasi virus korona yang lebih meluas ini awal kali ditemukan di Inggris pada November 2020 .Versi virus korona bermutasi Inggris ini setelah itu menjalar ke banyak negara lain.

Ilmuwan mengatakan bahwa mutasinya adalah B.1.1.7. Di antara mereka, 70% lebih menular dari sebelumnya. The New York Times akan dirilis pada 3 Februari 2021, versi B.1.1.7. Orang yang berada di ruangan yang sama dengan orang yang terinfeksi dapat menjadi sakit dengan lebih sedikit virus dan lebih sedikit waktu.

Di Inggris Raya, orang yang terinfeksi mutasi virus korona ini dapat menyebarkan lebih banyak virus, sehingga meningkatkan risiko bagi orang-orang di sekitar mereka.

Cara mencegah penyebaran varian virus korona yang bermutasi di British B.1.1.7.

Varian B.1.1.7. Cara penularannya sama dengan virus korona asli. Berikut langkah-langkah yang dapat mencegah penyebaran varian virus corona yang bermutasi di British B.1.1.7,

  • Kenakan masker dua lapis atau tiga lapis.
  • Jangan tinggal di dalam rumah dengan orang yang tidak ada di rumah Anda.
  • Hindari keramaian dan jaga jarak.
  • Cuci tangan Anda sesering mungkin dan hindari menyentuh wajah Anda

“Hal pertama kali yang harus saya katakan kepada masyarakat adalah bahwa ini salah satu dari virus tersebut.” Semua yang sudah kami pelajari mengenai virus ini masih tetap berlaku, “Dr. Ashish K Jha, Dekan Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Brown.

Tetap waspada

Ashish menjelaskan bahwa di Inggris terdapat varian virus corona yang bermutasi, yang artinya kita harus lebih waspada hingga mendapatkan vaksin di masa mendatang. Linsi Marr, seorang profesor teknik sipil dan lingkungan di Virginia Tech dan salah satu ilmuwan aerosol terkemuka dunia, berkata: “Aku pikir tidak terdapat ruang buat kekeliruan ataupun kecerobohan dalam menjajaki aksi pencegahan. Tadinya, kita bisa jadi hanya menggunakan satu. slide akan dilakukan. “.

Baca Juga : Negara dengan Kasus Covid-19 Terbanyak

Disiplin Memakai Masker

Dr. Marr berkata: “Saat Anda melakukan bisnis, berbelanja, atau menghabiskan waktu dengan orang asing di dalam ruangan, Anda harus mengenakan topeng berkualitas tinggi.” Laboratorium Dr. Marr baru-baru ini menguji 11 bahan masker dan menemukan bahwa masker kain yang dipasang dengan benar dapat menyaring partikel virus dengan ukuran yang paling mungkin menyebabkan infeksi.

Topeng terbaik memiliki tiga lapis, yaitu dua lapis kain dengan saringan di antaranya. Masker sebaiknya dipasang disekitar pangkal hidung dan terbuat dari bahan yang lembut untuk mengurangi retakan.Ikat kepala lebih pas daripada anting. Jika Anda tidak ingin membeli masker baru, solusi sederhananya adalah dengan mengenakan masker ekstra saat Anda berada di sekitar orang asing.

Jia menjelaskan bahwa saat ini hanya staf medis yang dapat menggunakan masker N95 standar emas. “N95 sulit didapat. Saya rasa orang-orang tidak perlu berpikir bahwa ini yang mereka butuhkan. Tentu banyak masker bagus yang beredar di pasaran,” kata Dr. Jaha. Jika Anda bekerja di kantor, toko bahan makanan, atau membutuhkan pelindung wajah lainnya, Anda dapat mencari alternatif selain N95.

Jia (Jha) merekomendasikan penggunaan masker KF94, yang dibuat di Korea dan dapat dengan mudah dibeli secara online. Topeng ini terbuat dari bahan non-anyaman serupa dan dapat memblokir 94% partikel virus. Namun, KF94 memiliki loop telinga sebagai pengganti ikat kepala elastis, sehingga tidak cocok untuk N95.

Cara untuk mengurangi risiko penularan virus corona

  • Bila kamu saat ini berangkat ke gerai 2 ataupun 2 kali sepekan, mengurangi jadi sepekan sekali.
  • Bila kamu sudah menghabiskan waktu selama 30 sampai 45 menit di toko bahan makanan, kurangi waktu itu menjadi 15 sampai 20 menit.
  • Jika toko sedang sibuk, silakan kembali lagi nanti.
  • Lalu, jika Anda sedang mengantri, harap perhatikan untuk menjaga jarak setidaknya 2 meter dari orang di depan dan di belakang.
  • Jika memungkinkan, silakan coba pengiriman pinggir jalan atau penjemputan di rumah.
  • Lalu, jika Anda telah menghabiskan waktu di dalam ruangan bersama orang lain yang tidak ada di rumah, pertimbangkan untuk melewatkan aktivitas ini sampai Anda dan teman Anda divaksinasi.
  • Jika Anda perlu menghabiskan waktu dengan orang lain, harap kenakan masker terbaik, pastikan ruangan berventilasi baik (buka pintu dan jendela), dan persingkat waktu kunjungan sebanyak mungkin.

Aktivitas di luar ruangan masih menjadi cara teraman untuk bersosialisasi.

  • Selain itu, jika Anda mempertimbangkan untuk bepergian melalui udara, mengingat banyaknya kasus dan munculnya varian yang lebih menular, yang terbaik adalah menjadwalkan ulang itinerary.