Isu lingkungan yang Ada di Mesir

Berita Informasi Kairo

Isu lingkungan yang Ada di Mesir – Masalah lingkungan Mesir termasuk, tetapi tidak terbatas pada, kelangkaan air , polusi udara , kerusakan monumen bersejarah , masalah kesejahteraan hewan dan kekurangan dalam sistem pengelolaan limbahnya .

Isu lingkungan yang Ada di Mesir

Sumber daya air

cairoportal.com – Sungai Nil telah memungkinkan untuk penjumlahan sumber daya alam. mempengaruhi orang Mesir melalui lahan pertanian dan sistem irigasi. Selain itu, Mesir memiliki populasi yang berkembang dan sumber daya yang terbatas.

Baca Juga : Mesir-Yordania-Palestina menunjukkan Kairo melanjutkan perantara perdamaiannya

Padahal, negara-negara seperti Eropa Barat , Jepang dan Amerika Utara memiliki tuntutan yang lebih tinggi terhadap sumber daya dunia. Akibatnya, orang Mesir memiliki lebih sedikit lahan untuk bertani, namun, menghasilkan lebih banyak tanaman per orang daripada Thailand atau Filipina . Pengelolaan Sungai Nil penting bagi pertumbuhan ekonomi di Mesir.

Akibatnya, efeknya adalah masalah ekonomi antara berbagai agen, baik agen manusia maupun bukan manusia. Dengan terbukanya sumber daya alam dan kemajuan teknologi melalui proyek pembangunan di Mesir, secara historis telah menciptakan berbagai umpan balik dari orang Mesir. Di antara proyek-proyek pertanian ini, pembangunan desa-desa diciptakan untuk menyediakan strategi irigasi yang mengikuti strategi Mesir Hilir dan Mesir Hulu sebagai sarana untuk memperkuat ekonomi Mesir pada puncak upaya kapitalisnya selama pendudukan Inggris.

Sebagai pergerakan pertumbuhan ekonomi melalui pasar yang mengalami kesulitan mengukur impor dan ekspor modal melalui, tidak hanya perdagangan luar negeri tetapi di dalam perbatasan Mesir. The Dewan Tertinggi Angkatan Bersenjata telah mempengaruhi Mesir selama tahun-tahun revolusi Mesir. Berawal dari Revolusi Mesir tahun 2011 isu lingkungan meningkat dengan berbagai aktor yang melakukan berbagai aksi langsung di ruang publik.

Telah terjadi protes sosial yang intens di Mesir dan meningkatnya permintaan untuk akses ke sumber daya seperti lahan pertanian. Saat ini ketidakpastian Mesir dengan proyek Ethiopia berkorelasi dengan kepentingan ekonomi bahwa lahan pertanian akan terpengaruh ketika kekurangan sumber daya alam meningkat tinggi. Mesir bergantung pada lahan budidaya buah yang ditemukan di seberang Sungai Nil dan telah menopang pertanian Mesir selama lebih dari 5.000 tahun.

Air tawar Mesir sebagian besar berasal dari air bawah tanah. Air bawah tanah menghasilkan 95% dari tanah gurun Mesir. Mesir juga bergantung pada air hujan tetapi merupakan sumber yang langka dan terbatas untuk pembangunan pertanian. Selain itu, Mesir menolak air drainase pertanian dalam kaitannya dengan air Nil untuk irigasi.

Pentingnya bendungan bagi orang Mesir adalah eksponensial. Bendungan Tinggi menghentikan banjir tahunan Sungai Nil dan memungkinkan penanaman tebu yang diperpanjang meskipun penanaman gandum dipindahkan. Banjir Nil menyediakan tenaga kerja pembuatan batu bata dan pembangunan rumah. Lumpur menjadi kurang tersedia dari Bendungan Tinggi. Sungai Nil memungkinkan 124 juta ton sedimen terbawa ke laut setiap tahun dan setelah pembuatan bendungan, 98% sedimen itu jatuh di bawah bendungan.

Secara lingkungan, Bendungan Aswan telah berkontribusi pada banyak masalah bagi orang Mesir . Perluasan daerah gurun sejak pembangunan Bendungan Tinggi Aswan pada tahun 1970 telah meningkatkan salinitas tanah yang memungkinkan munculnya penyakit yang ditularkan melalui air. Pada tahun 1994, 28% tanah Mesir rusak oleh tingkat salinitas yang signifikan. Pentingnya sumber daya air bagi orang Mesir telah berkontribusi pada pembentukan lembaga, seperti Kementerian Negara Urusan Lingkungan Mesir, yang mempromosikan dan melindungi sumber daya alam Mesir.

The Delta Nil saat ini sedang dalam ancaman baik dari permukaan air laut naik (yang disebabkan oleh perubahan iklim ) dan subsidence . Penurunan juga membawa serta salinisasi yang pada gilirannya membahayakan kesuburan tanah. Tanpa tindakan yang memadai, 15 persen dari tanah yang subur bisa hilang karena salinisasi.

Polusi

Polusi udara

The polusi udara di Kairo adalah masalah perhatian serius. Polusi udara di pusat kota Kairo lebih dari 10 sampai 100 kali dari standar dunia yang dapat diterima. Kairo memiliki faktor yang buruk karena kurangnya hujan dan tata letak gedung-gedung tinggi dan jalan-jalan sempit, yang menciptakan efek mangkuk (ventilasi yang buruk dan akibatnya menjebak polutan). Masalah polusi udara utama di Mesir adalah partikel. Sumber debu dan partikel kecil yang paling menonjol adalah transportasi , industri , dan pembakaran sampah di udara terbuka. Sumber debu penting lainnya adalah angin yang bertiup dari daerah kering di sekitar Mesir (misalnya Gurun Barat ).

Udara di Mesir sangat tebal, abu-abu dan ada kabut di atas Kairo. Selanjutnya, bentuk lain dari pencemaran udara berupa karbon monoksida (CO) di jalan-jalan, akibat kelebihan jumlah knalpot mobil dan polutan pabrik. Langit berwarna abu-abu daripada biru, yang sangat mirip dengan langit abu-abu di Mexico City , London , dan polusi Beijing , tentu saja, menciptakan banyak penyakit pernapasan karena Badan Perlindungan Lingkungan Amerika Serikat telah menerbitkan data risiko yang menyatakan bahwa di atas batas aman, risiko mengembangkan penyakit pernapasan serius dan kanker serta penyakit kardiovaskular akibat menghirup partikulat di udara (debu dan jelaga, hidrokarbon, dan senyawa logam berat) adalah: 2 orang untuk setiap 1000.

Polusi suara

Dari klakson mobil yang menggelegar hingga pesta pernikahan, meningkatnya polusi suara di kota metropolitan Kairo yang buka 24 jam telah mencapai tingkat yang mengkhawatirkan, yang menyebabkan masalah kesehatan. Tinggal di pusat kota, di mana tingkat kebisingan mencapai rata-rata 90 desibel (dB) dan tidak pernah turun di bawah 70 dB, seperti menghabiskan sepanjang hari di dalam pabrik, sebuah studi tahun 2007 oleh Pusat Penelitian Nasional Mesir (NRC) mengatakan, tentang Kairo adalah bahwa tingkat kebisingan di jalan-jalan yang berbeda pada waktu yang berbeda dalam sehari melebihi batas yang ditetapkan oleh badan perlindungan lingkungan (EPA)”. Polusi suara dapat menyebabkan banyak masalah kesehatan.

Monumen

Kerusakan polusi

Polusi udara dan air di Kairo memiliki efek merusak pada banyak monumen di kota. Kompleks Sultan Al-Ghuri , misalnya, merupakan salah satu dari sekian banyak bangunan di pusat kota yang tertutup kerak abu-abu dan hitam akibat polusi udara.

Baca Juga : Mencari Keseimbangan Baru untuk Kebijakan AS di Timur Tengah

Al-Ghuri adalah perwakilan dari isu-isu pembusukan bangunan bersejarah di Kairo, baik karena merupakan situs abad pertengahan yang penting termasuk kompleks pemakaman dan masjid , dan karena kerak yang muncul di atasnya telah dipelajari secara rinci. Situs lain yang diperiksa secara rinci di wilayah Greater Cairo termasuk piramida di Giza , Bab Zuweila , Masjid Al-Azhar , dan Masjid Al-Azhar .Benteng Kairo.

Kerak hitam muncul di bagian atas dinding luar monumen dan tempat-tempat penting budaya dan sejarah lainnya sebagai akibat dari pembakaran gas karbon di lingkungan dengan kelembaban yang meningkat. Selain itu, kerak putih dan kemekaran muncul di bagian bawah dinding ini. Kerak putih terbentuk oleh endapan halit, atau garam batu, karena peningkatan salinitas tanah .

Permukaan air yang naik dan mengandung garam di Delta Nil , di mana Kairo berada, menyimpan garam di batu fondasi monumen yang membangun gedung melalui aksi kapiler dan tertinggal saat air menguap. Tabel air meningkat di seluruh Mesir karena berbagai alasan. Ini termasuk kebocoran dan infiltrasi limbah , limpasan pabrik atau pertanian , dan pemompaan air tanah yang tidak memadai.

Bangunan yang terbuat dari batu kapur seperti Al-Ghuri rentan terhadap erosi oleh polusi karena kerak yang terbentuk mengganggu keutuhan batu dan jatuh, menghilangkan permukaan luar bangunan bersamanya. Banyak situs dari era Islam awal yang rusak karena pengendapan garam dari polusi udara dan air tanah serta fenomena destruktif lainnya, dan upaya penyelamatan besar-besaran saat ini tidak dapat dilakukan karena iklim politik dan ekonomi Mesir. Lingkungan asin dan basah juga menyebabkan pertumbuhan mikroba. Tanpa pembersihan rutin, bangunan bersejarah terbuat dari batu kapur, karena porositasnya yang tinggi, akan terus membusuk sebagai akibat dari kolonisasi biologis.

Pengembangan

Pariwisata serta urban sprawl telah berkontribusi pada degradasi situs, terutama di wilayah Greater Cairo. Jalan Lingkar , yang diatur dalam Rencana Induk untuk Kairo Raya yang disahkan pada tahun 1984, telah menjadi ancaman pembangunan terbesar bagi monumen-monumen di Dataran Tinggi Giza dalam seperempat abad terakhir. Jalan itu dimaksudkan untuk mengurangi tekanan lalu lintas di kota Kairo. Ditemukan memotong beberapa kawasan lindung di dataran tinggi, yang merupakan situs piramida, Sphinx , dan monumen lain yang kurang dikenal.

Sebagai protes atas rencana rute selatan Ring Road, yang akan mencakup pekuburan, UNESCO menghapus piramida dari daftar Warisan Dunia untuk menekan pemerintah Mesir agar mengubah rencana jalan tersebut. Rasa malu dan hilangnya dana akibat sanksi ini memaksa pemerintah untuk memikirkan kembali rute jalan raya tersebut, dan sejak saat itu piramida kembali berdiri sebagai Situs Warisan Dunia.

Kota Kairo telah merambah dataran tinggi Giza selama beberapa dekade. Populasi telah meledak begitu banyak sehingga sekarang ada apartemen hanya beberapa ratus meter jauhnya dari piramida. Pembangunan pinggiran kota, lapangan golf, dan rantai makanan cepat saji sekarang lebih dekat ke Sphinx dan piramida daripada yang legal menurut juru bicara UNESCO Said Zulficar. “Anda tidak dapat memotong situs ini seolah-olah salami,” berkata, “Ini akan kehilangan keunikannya… Ini melanggar total konvensi warisan dunia [Mesir] yang ditandatangani, dan itu melanggar hukum Mesir.”

Ibu Kota Baru

Pada 13 Maret 2015, Menteri Perumahan Mostafa Madbouly mengumumkan rencana Mesir untuk proyek senilai $45 miliar yang membangun ibu kota baru di timur Kairo. Kota baru, yang saat ini tidak disebutkan namanya, diperkirakan hanya membutuhkan waktu lima hingga tujuh tahun untuk menyelesaikannya dan menampung hingga tujuh juta orang. Madbouly melaporkan bahwa tujuan proyek ini adalah pengurangan besar dalam kemacetan dan populasi Kairo, yang diperkirakan akan berlipat ganda selama 40 tahun ke depan.

Situs web baru kota menggambarkan pembangunan sebagai “upaya penting untuk membangun semangat nasional, mendorong konsensus, menyediakan pertumbuhan berkelanjutan jangka panjangdan mengatasi berbagai masalah yang dihadapi Mesir melalui kota baru, yang akan menciptakan lebih banyak tempat untuk tinggal, bekerja dan berkunjung”.

Rencana tersebut telah menerima skeptisisme karena cukup ambisius, membanggakan gedung administrasi dan pemerintahan baru, bandara internasional, taman teknologi dan inovasi, peternakan energi surya, delapan belas rumah sakit, dan ribuan sekolah dan universitas. Situasi semakin rumit ketika Presiden Abdel Fatah al-Sisi membatalkan proyek tersebut sebulan setelah pembukaannya karena kurangnya dana pemerintah. Namun, Madbouly menyatakan bahwa proyek tersebut akan dilanjutkan dengan pendanaan dari sektor swasta.