Afrika Meminta Sisi Mesir Untuk Menghentikan Eksekusi Rabaa

Berita Informasi Kairo

Afrika Meminta Sisi Mesir Untuk Menghentikan Eksekusi Rabaa – Presiden Mesir didesak untuk menangguhkan hukuman mati terhadap 26 orang yang menentang kudeta 2013 yang menggulingkan pemimpin pertama yang terpilih secara demokratis di negara itu.

Afrika Meminta Sisi Mesir Untuk Menghentikan Eksekusi Rabaa

cairoportal.com – Otoritas hak asasi manusia terkemuka Afrika telah meminta Presiden Mesir Abdel Fattah el-Sisi untuk menangguhkan hukuman mati terhadap 26 pria yang dikhawatirkan akan segera dieksekusi.

Orang-orang itu termasuk di antara 739 terdakwa dalam persidangan massal selama bertahun-tahun, yang digambarkan oleh Amnesty International sebagai “parodi keadilan”, atas tuduhan terkait partisipasi mereka dalam aksi duduk tahun 2013 di Rabaa al-Adawiya Square menentang penggulingan pertama Mesir. presiden terpilih secara demokratis, Mohamed Morsi.

Baca Juga : Musim Semi Arab Mesir: Realitas suram 10 Tahun Setelah Pemberontakan

Selama protes yang sebagian besar damai, pasukan keamanan Mesir membunuh lebih dari 800 orang dalam apa yang digambarkan Human Rights Watch sebagai “pembunuhan satu hari terburuk terhadap pengunjuk rasa dalam sejarah modern”.

Pengadilan banding tertinggi Mesir mengkonfirmasi hukuman mati mereka pada bulan Juni, membuat para pria – yang termasuk anggota senior Ikhwanul Muslimin dan mantan menteri pemerintah – rentan di negara di mana tingkat eksekusi telah meningkat secara signifikan sejak 2019.

Namun dalam surat 3 November, Komisi Afrika untuk Hak Asasi Manusia dan Rakyat meminta Sisi untuk menghentikan eksekusi mereka sementara menyelidiki pengaduan yang diajukan oleh Ibrahim Munir dan Mohamed Soudan, mantan anggota senior Partai Kebebasan dan Keadilan Ikhwanul Muslimin (FJP).

“Rincian pengaduan … mengungkapkan bahwa ada risiko kerugian yang tidak dapat diperbaiki yang disebabkan jika hukuman mati yang direncanakan akan dieksekusi dalam menghadapi dugaan pelanggaran,” Solomon Ayele Dersso, ketua komisi, menulis kepada Sisi. “Komisi Afrika dengan hormat meminta Yang Mulia untuk campur tangan dalam masalah ini.”

Dalam pengaduan setebal 20 halaman, mantan anggota FJP mengatakan Mesir melanggar beberapa pasal Piagam Afrika tentang Hak Asasi Manusia dan Rakyat yang ditandatangani Kairo.

Tayab Ali, mitra firma hukum London Bindmans dan salah satu dari dua pengacara yang menangani kasus ini, mengatakan masyarakat internasional telah menutup mata terhadap pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan oleh otoritas Mesir sejak kudeta 2013. “Fase terakhir Mesir adalah mencoba untuk membungkam suara oposisi melalui penggunaan pengadilan palsu dan hukuman mati,” katanya.

“[Orang-orang] telah gagal oleh sistem hukum Mesir dan masyarakat internasional. Kegagalan oleh Komisi Afrika akan berarti bahwa orang-orang ini akan kehilangan nyawa mereka hanya karena mendukung gagasan bahwa Mesir harus menjadi negara demokrasi.”

Mesir memiliki waktu 15 hari setelah menerima surat untuk mengkonfirmasi bahwa mereka akan menunda eksekusi sementara komisi menyelidiki, sementara pengacara untuk mantan anggota FJP memiliki 60 hari untuk mengajukan bukti lebih lanjut setelah pengaduan.

Baca Juga : Joe Biden Tidak dapat Mengabaikan Biaya Politik dari Kenaikan Harga Energi

Sejak kudeta militer 2013, Sisi telah memimpin penindasan brutal terhadap perbedaan pendapat, memenjarakan lebih dari 60.000 aktivis dan memberlakukan tindakan sensor yang ketat pada wacana publik.

Meskipun dia secara konsisten menyangkal bahwa ada tahanan politik di Mesir – membingkai tindakan keras itu sebagai bagian dari perang melawan terorisme – kelompok hak asasi menuduh dia menciptakan keadaan ketakutan di negara itu.